Ethicaldigest

Terapi Profilaksis Sakit Kepala Kluster 1

Ada dua terapi profilaksis, rumatan dan transisi, yang biasanya dilakukan secara farmakologis. Jika tidak ada perbaikan, ada beberapa prosedur invasive.

Terapi profilaksis untuk sakit kepala kluster, dibagi menjadi terapi profilaksis rumatan dan profilaksis transisi. Terapi profilaksis rumatan diberikan selama terjadi serangan, dengan maksud mengurangi frekuensi dan tingkat keparahan. Saat mengobati sakit kepala kluster episodik, terapi profilaksis rumatan dihentikan ketika periode kluster berhenti dan dimulai kembali saat terjadi serangan berikutnya.

Pengobatan profilaksis monoterapi yang ada saat ini sudah optimal, tapi kadang ada pasien yang membutuhkan kombinasi beberapa obat rumatan, agar dapat mengendalikan sakit yang dialami dengan lebih baik. Dalam mengombinasikan obat, perlu dihindari interaksi obat yang berpotensi negative.

Terapi profilaksis transisi, diberikan dalam jangka waktu singkat, sebagai terapi tambahan untuk mencegah periode kluster atau untuk mengurangi frekuensi dan tingkat keparahan serangan kluster. Terapi ini sering diberikan, bersamaan dengan inisiasi terapi profilaksis rumatan. Obat-obatan ini cenderung bekerja cepat, sehingga dapat memberikan kontrol sakit kepala kluster sampai efek obat profilaksis rumatan bekerja.

Verapamil, suatu penghambat kanal kalsium, adalah obat profilaksis rumatan lini pertama untuk sakit kepala kluster. Verapamil dianggap terapi lini pertama karena kemanjurannya, relatif aman dan dapat diberikan bersama dengan terapi simptomatik dan transisi, tanpa kekhawatiran interaksi obat, dibanding beberapa obat profilaksis rumatan lainnya (misalnya, lithium karbonat).

Dalam penelitian label terbuka, sekitar 70% sakit kepala kluster episodik dan sakit kepala kluster kronis, mengalami perbaikan dengan terapi verapamil. Sementara, dalam sebuah uji coba terkontrol plasebo buta-ganda, verapamil untuk terapi profilaksis rumatan sakit kepala kluster episodik, 15 pasien diberi 120 mg verapamil 3 kali sehari, dan 15 pasien lainnya diberi plasebo.

Selama 2 minggu pengobatan, 80% pasien yang mendapat verapamil mengalami penurunan lebih dari 50% frekuensi sakit kepala. Sedangkan, tidak ada pasien yang mendapat plasebo yang mengalami penurunan frekuensi sakit kepala lebih dari 50%. Efek samping verapamil bersifat ringan, dengan keluhan paling umum adalah sembelit.

Sebuah penelitian silang buta ganda verapamil vs lithium karbonat untuk sakit kepala kluster kronis menunjukkan, verapamil adalah pengobatan yang lebih baik. Dalam penelitian acak, masing-masing 24 subyek mendapat verapamil 360 mg/hari atau lithium karbonat 300 mg 3x/hari, selama 8 minggu. Setelah periode washout selama 2 minggu, terapi diganti dengan terapi pembandingnya selama 8 minggu berikutnya.

Verapamil dan lithium secara serupa menurunkan  indeks sakit kepala dan konsumsi analgesik. Namun, verapamil bekerja lebih cepat, dengan lebih dari 50% pasien mengalami perbaikan signifikan, dalam indeks sakit kepala pada minggu pertama, dibanding 37% pada mereka yang menggunakan lithium. Selain itu, hanya 12% dari mereka yang memakai verapamil melaporkan efek samping, dibandingkan 29% mereka yang memakai lithium .

Dosis target verapamil, yang berkisar dari 200 – 960 mg /hari dalam dosis terbagi, biasanya digunakan untuk terapi profilaksis kluster. Sebagian besar pasien akan memberi respon terhadap dosis 200 – 480 mg/hari. Bisa digunakan formulasi lepas lambat atau cepat. Titrasi lambat sampai mencapai dosis target bisa menurunkan efek samping, termasuk hipotensi, sembelit, dan edema perifer.

Monitoring dengan EKG diperlukan selama terapi verapamil, karena risiko blok jantung dan bradikardia, dua efek samping yang mungkin terjadi saat awal terapi, peningkatan dosis dan bahkan selama terapi dosis stabil lanjutan. Dalam terapi, suatu publikasi menganjurkan melakukan EKG di awal terapi, saat meningkatkan dosis minimal 80 mg, dan EKG setiap 3 bulan jika dosisnya telah berubah. Pasien harus diberitahu tentang kemungkinan pengembangan hiperplasia gingiva, karena penggunaan verapamil jangka panjang.