Terapi sulih Hormon pada Hipogonadisme3 | ethicaldigest

Terapi sulih Hormon pada Hipogonadisme3

Jel transdermal

Ini adalah jel hidroalkoholik tidak berwarna, yang mengandung testosteron 1%. Produk ini digunakan sekali sehari pada lengan atas dan bahu atau perut. Gel dengan testosteron berkonsentrasi tinggi, belum tersedia di Amerika. Tapi, gel testosteron 2% sudah ada di Uni Eropa. Produk ini memungkinkan pasien mengurangi volume pemakaian sampai setengahnya, dibandingkan jel 1%.

Jel ini memiliki sejumlah keuntungan, termasuk kemudahan penggunaan, penurunan insiden iritasi kulit dibandingkan dengan tempel, tidak terlihat dan dosis pemakaiannya fleksibel. Masalah dari penggunaan jel adalah, testosteron dapat ditransfer dari pasien kepada pasangannya atau kepada anak, ketika terjadi kontak dengan kulit. Risiko dapat diminimalkan, dengan menganjurkan pasien cuci tangan dengan sabun setelah mengoleskan jel, menutup bagian tubuh yang dibaluri jel dengan pakaian dan mencuci bagian tubuh yang diberi jel, ketika akan melakukan kontak.

Tablet Bukal

Ini adalah tablet adhesive mengandung testosterone, diletakkan di atas gusi di atas gigi seri. Tablet ini mengeluarkan testosteron secara perlahan, yang kemudian diserap gusi dan permukaan pipi. Dengan cara ini, testosteron tidak dimetabolisme di hati. Tablet harus tetap di mulut selama 12 jam penuh, dan perlu dua dosis setiap hari. Kejadian efek samping rendah, walau ada laporan iritasi gusi dan bukal, dan perubahan pada indra perasa.

Pelet Subkutan

Ini adalah formulasi pertama yang efektif, untuk memberikan testosteron. Pelet testosteron biasanya ditanam di bawah kulit perut bagian bawah menggunakan trochar dan kanul, atau dimasukkan ke dalam otot gluteus. Sekali penanaman diperlukan 6-10 pellet dan bertahan 4-6 bulan. Testosteron pelet saat ini adalah satu-satunya terapi testosteron yang paling lama digunakan di Amerika Serikat.

Tablet atau kapsul oral

Testosteron yang digunakan secara oral, dinon aktifkan dalam hati. Tapi, testosteron yang sudah dimodifikasi, 17α-metil testosteron, dimetabolisme di hati dalam waktu lama. Meski testosteron ini merupakan formulasi androgen oral  yang efektif, tidak dianjurkan sebagai terapi untuk hipogonadisme. Tak lain karena memiliki efek hepatotoksik dan dapat menyebabkan berkembangnya tumor di hati, dalam jangka panjang.

Mengurangi gejala

Berbagai penelitian terhadap pria dengan hipogonadisme menunjukkan, ketika kadar testosteron kembali ke kisaran normal stabil, ada peningkatan libido, fungsi seksual, suasana hati dan tingkat energi. Selama periode 6 bulan, ada penurunan massa lemak tubuh, dan peningkatan massa tubuh ramping, dan perbaikan IMT di tulang pinggul serta tulang belakang. Perbaikan gejala lebih lanjut, dapat terlihat setelah penggunaan testosteron jangka panjang. Beberapa penelitian menunjukkan, resistensi insulin juga akan membaik setelah pengobatan testosteron. Ini umumnya diyakini sebagai hasil penurunan massa lemak setelah terapi testosterone.

Kontraindikasi dan Kekhawatiran

Kontraindikasi dan kekhawatiran utama terapi testosterone, ditunjukkan pada Tabel 1.

Tabel 1. Kontraindikasi dan kekhawatiran terapi sulih testosteron

Kontraindikasi

Kanker payudara pria

Kanker prostat (diketahui atau diduga)

Sensitive terhadap bahan yang digunakan dalam sistim penghantaran testosterone

Kekhawatiran

Benign prostatic hyperplasia (BPH); lower urinary tract symptoms (LUTS)

Edema pada pasien dengan penyakit jantung, ginjal atau hati

Ginekomastia

Percepatan atau pemburukan sleep apnea

Azoospermia; atrofi testikuler

Eritrositosis

 

Kontraindikasi paling penting adalah kanker prostat dan payudara. Karena androgen mungkin memiliki peran dalam mempromosikan pertumbuhan kanker dalam jaringan. Adanya salah satu kanker ini dianggap sebagai kontraindikasi absolut, untuk terapi testosteron. Dianjurkan, sebelum memberikan terapi, dilakukan pemeriksaan digital rectal examinations (DRE) / colok dubur dan mengukur kadar PSA.

Testosteron juga dikontraindikasikan pada wanita hamil atau menyusui. Karena itu, pengguna testosteron jel harus mempertimbangkan kemungkinan terjadinya kontak dengan wanita hamil atau menyusui. Karena hypogonadism memiliki hubungan dengan obesitas, banyak penderita hipogonadisme mengalami sleep apnea. Sebab itu, pasien harus ditanya mengenai gejala sleep apnea pada pasangannya, seperti mendengkur berlebihan atau mengantuk di siang hari. Terapi testosteron harus dihindarkan, pada penderita sleep apnea berat yang tidak diobati.

BACA TERAPI SULIH HORMON PADA HIPOGONADISME2

Leave a comment

Filtered HTML

  • Web page addresses and e-mail addresses turn into links automatically.
  • Allowed HTML tags: <a> <em> <strong> <cite> <blockquote> <code> <ul> <ol> <li> <dl> <dt> <dd>
  • Lines and paragraphs break automatically.

Plain text

  • No HTML tags allowed.
  • Web page addresses and e-mail addresses turn into links automatically.
  • Lines and paragraphs break automatically.