Solusi Masalah Sendi | ethicaldigest

Solusi Masalah Sendi

Artroskopi berasal dari kata arthros yang berarti sendi, dan scopy yang berarti melihat. Artroskopi adalah tindakan melihat bagian dalam sendi, menggunakan kamera dengan lensa fiber optik melalui sayatan kulit yang sangat kecil. Menurut dr. Margareta Arianni, SpOT,  dari Hand Clinic RS Premier Bintaro, “Tindakan artroskopi dilakukan untuk melihat dan mengetahui kelainan dalam sendi secara langsung (diagnostik). Dapat juga dilakukan untuk mengobati suatu kelainan sendi (terapeutik).”

Tindakan ini hanya beripa sayatan kecil pada kulit pasien. Luka operasi menjadi minimal dan pasien cepat sembuh. “Pasien cenderung memilih tindakan minimal invasive surgery,” jelasnya.

Artroskopi dapat dilakukan pada beberapa sendi antara lain: bahu, pergelangan tangan, panggul, lutut dan pergelangan kaki. Tindakan ini relatif aman bagi pasien, termasuk mereka yang telah memasuki usia senja. Selama prosedur artroskopi dilakukan, pasien bisa tetap sadar karena pembiusan dilakukan secara spinal (blok saraf  tulang belakang). Bahkan dapat dengan hanya memberikan suntikan lokal pada kulit di sekitar sendi, sehingga pasien dapat melihat di layar monitor keadaan sendinya dan tindakan yang dilakukan oleh dokter.

Tindakan artroskopi menggunakan sistem kamera dengan lensa fiber optik dengan sumber cahaya, untuk melihat isi sendi dan ditampilkan lewat layar monitor TV. Instrumen lain digunakan untuk melakukan tindakan tertentu misalnya gunting kecil, penjepit jaringan dan alat pemotong elektrik (shaver).

Penyakit /kelainan sendi yang dapat dilakukan tindakan secara artroskopi, d iantaranya pengapuran sendi tangan. Tindakan yang dapat dilakukan dengan artroskopi adalah shaving atau membuang jaringan tulang rawan rusak, menisektomi atau membuang meniskus yang robek atau rusak yang tak dapat diperbaiki, mengambil pengapuran yang lepas (loose bodies) atau tindakan untuk mencoba menumbuhkan kembali tulang rawan sendi yang rusak, misalnya pada pergelangan tanggan.

Cidera sendi yang disertai robekan atau putusnya ligamen atau tendon

Pengikat-pengikat sendi (ligamen) atau urat otot (tendon) dapat robek atau putus, saat sendi mengalami cidera misalnya akibat cidera olahraga, terjatuh atau akibat kecelakaan lalu lintas. Tindakan yang dapat dilakukan secara artroskopi, adalah melakukan perbaikan pada tendon yang robek. Atau melakukan /mengganti pengikat yang putus, dengan tendon yang diambil dari tempat lain (rekonstruksi). Misalnya pada mereka yang suka melakukan olahraga yoga, atau pemain sepak bola khususnya keeper. “Kemungkinan tendon robek atau putus pada mereka, kejadiannya cukup banyak. Dengan wrist arthroscopy, pasien dapat ditolong dan dengan keunggulan lebih minimimal lukanya dan proses penyembuhannya cukup cepat,” jelas dr. Arini.

Pergelangan tangan (wrist Joint) merupakan sendi yang rumit, tersusun dari ujung tulang radius dan ulna, 8 tulang karpal, dan pangkal tulang-tulang metacarpal. Tulang-tulang ini saling bertautan melalui ligament-ligamen, yang menjaga sendi pergelangan tangan tetap stabil namun fleksibel. Nyeri pada pergelangan tangan bisa disebabkan gangguan di salah satu dari struktur-struktur dalam sendi tersebut, baik tulang, ligament, kapsul maupun tendon. Nyeri pergelangan tangan dapat dialami semua orang dari berbagai profesi, aktivitas mau pun umur.

Meski prosedur arthroscopy cukup sederhana dan aman, ada beberapa risiko komplikasi atau efek samping, yaitu: pendarahan, infeksi (demam, menggigil, kemerahan, nanah, kelenjar getah bening bengkak, dan panas di sekitarsendi), bekuan darah di ekstremitas, kerusakan pada saraf, sendi atau jaringan sekitar sendi, serta penumpukan tekanan dalam otot (sindrom kompartemen).

Setelah prosedur dilakukan, dokter akan memberi antibiotik untuk mencegah infeksi dan obat penghilang rasa sakit. Pasien disarankan menjaga penutup luka (perban) agar tetap kering, selama beberapa minggu agar luka cepat sembuh.

Leave a comment

Filtered HTML

  • Web page addresses and e-mail addresses turn into links automatically.
  • Allowed HTML tags: <a> <em> <strong> <cite> <blockquote> <code> <ul> <ol> <li> <dl> <dt> <dd>
  • Lines and paragraphs break automatically.

Plain text

  • No HTML tags allowed.
  • Web page addresses and e-mail addresses turn into links automatically.
  • Lines and paragraphs break automatically.