jelas drg. Desak Gede Christina Diah Asita, MARS.

Drg. Desak Gede Christina Diah Asita, MARS.

Ia pernah mengharumkan nama Indonesia dengan tarian Bali. Lewat sanggar tari Widya Budaya, ia tampil di hadapan penonton di Itali, Roma, Venesia, dan Malaysia. “Saat itu saya masih di SMP. Bisa keluar negeri membawa nama bangsa, merupakan pengalaman yang luar biasa,” jelas drg. Desak Gede Christina Diah Asita, MARS.

Kesibukan sebagai Direktur RSKB Bina Estetika, Jakarta, membuatnya harus meninggalkan hobi menari. Namun, “Kelak jika diberi kesempatan, saya ingin mendirikan sangar tari, sehingga saya bisa kembali menyalurkan hobi menari.”

Alumni Fakultas Kedokteran Gigi (FKG) Universitas Prof. Dr. Moestopo tahun 2001 ini awalnya ingin menjadi guru. “Jadi guru sepertinya menarik, apalagi guru TK,” paparnya. Adapun keluarga besar ibunya banyak yang menjadi dokter. Tamat SMA ia disarankan masuk fakultas kedokteran gigi.

Mendalami manajemen rumah sakit, drg. Ita masih menyempatkan diri praktek di klinik dekat rumahnya di Bekasi. Praktek di klinik dan menjadi direktur rumah sakit, sama-sama mengasyikkan. Menurutnya, bekerja di Rumah Sakit dan praktek pribadi tantangannya berbeda. “Saya tetap melakukan praktek di klinik agar ilmu kedokteran gigi saya, tidak hilang,” ujar drg. Ita yang saat ini lebih banyak berkecimpung di manajemen rumah sakit. Ia mengaku cukup senang ketika melihat pasiennya pulang tersenyum sesudah melakukan perawatan. “Ada kepuasan tersendiri,” paparnya.

Kedepan, drg. Ita berharap RSKB Bina Estetika lebih berkembang hingga mancanegara, mengingat saat ini sudah banyak pasien dari luar Indonesia datang berobat. “Ini bukti, bahwa kami tidak kalah dengan rumah sakit di luar Negri sana,” katanya.

Belum punya sanggar tari sendiri, di waktu luang ia berusaha menyalurkan hobinya menyanyi, membaca dan travelling bersama keluarga. (ant)

Leave a comment

Filtered HTML

  • Web page addresses and e-mail addresses turn into links automatically.
  • Allowed HTML tags: <a> <em> <strong> <cite> <blockquote> <code> <ul> <ol> <li> <dl> <dt> <dd>
  • Lines and paragraphs break automatically.

Plain text

  • No HTML tags allowed.
  • Web page addresses and e-mail addresses turn into links automatically.
  • Lines and paragraphs break automatically.