Obat Baru Psoriasis Plak | ethicaldigest

Obat Baru Psoriasis Plak

Badan Obat dan Makanan Amerika (FDA) menyetujui tildrakizumab-asmn (Ilumya, Sun Pharmaceuticals), untuk orang dewasa dengan plak psoriasis sedang - berat, yang memenuhi syarat untuk terapi sistemik atau fototerapi. Tildrakizumab-asmn adalah inhibitor interleukin (IL) -23p19 selektif. Diberikan melalui injeksi subkutan dengan dosis 100 mg setiap 12 minggu, setelah selesainya dosis awal pada minggu 0 dan minggu 4.

Kemanjuran tildrakizumab-asmn untuk psoriasis plak sedang – berat, ditunjukkan dalam dua penelitian klinis fase-3 reSURFACE. Dua percobaan multisenter, acak, double-blind, plasebo-terkontrol yang dikenal sebagai reSURFACE 1 dan reSURFACE 2 melibatkan 926 orang dewasa, dengan psoriasis plak sedang sampai berat. Sebanyak 616 pasien diobati dengan tildrakizumab-asmn, 310 dengan plasebo.

Kedua penelitian tersebut memenuhi endpoin efikasi primer, yang menunjukkan perbaikan klinis signifikan dengan tildrakizumab-asmn dibanding plasebo, ketika diukur dengan setidaknya penurunan 75% dalam skor Psoriasis Area dan Severity Index (PASI 75) dan skor "jelas" atau "minimal", dalam Physician Global Assessment (PGA) di minggu ke 12 setelah pemberian.

Dalam penelitian reSURFACE 1, 74% pasien mencapai PASI 75 pada minggu ke 28, setelah tiga dosis tildrakizumab-asmn. Sebanyak 84% pasien yang melanjutkan pengobatan, mempertahankan PASI 75 pada minggu 64 dibandingkan 22% pasien yang diberi plasebo.

Menurut perusahaan pembuat, 69% dari pasien yang menerima tildrakizumab-asmn yang memiliki skor PGA "jelas" atau "minimal" pada minggu ke-28, mempertahankan respons ini pada 64 minggu dibanding 14% pasien yang diberi plasebo. Hasil studi reSURFACE 1 dan 2 dipublikasikan tahun lalu di The Lancet.

Efek samping paling umum (≥1%) terkait tildrakizumab-asmn termasuk infeksi saluran pernapasan atas, reaksi tempat suntikan dan diare. Reaksi merugikan yang terjadi kurang dari 1% tetapi lebih besar dari 0,1% pada kelompok pengobatan aktif, termasuk pusing dan nyeri pada ekstremitas.

Dalam penelitian klinis, kasus angioedema dan urtikaria dilaporkan terjadi pada kelompok tildrakizumab-asmn. Dalam kasus reaksi hipersensitivitas berat, obat harus dihentikan segera dan berikan terapi yang tepat. 

Tildrakizumab-asmn dapat meningkatkan risiko infeksi. Pengobatan tidak boleh diberikan pada pasien dengan infeksi aktif sampai infeksi sembuh, atau diobati secara adekuat. Risiko dan manfaat pengobatan harus dipertimbangkan pada pasien dengan infeksi kronis atau riwayat infeksi berulang. Pasien harus dievaluasi untuk infeksi tuberculosis, sebelum memulai dan selama pengobatan.

Leave a comment

Filtered HTML

  • Web page addresses and e-mail addresses turn into links automatically.
  • Allowed HTML tags: <a> <em> <strong> <cite> <blockquote> <code> <ul> <ol> <li> <dl> <dt> <dd>
  • Lines and paragraphs break automatically.

Plain text

  • No HTML tags allowed.
  • Web page addresses and e-mail addresses turn into links automatically.
  • Lines and paragraphs break automatically.