Obat Tambahan Antiretroviral | ethicaldigest

Obat Tambahan Antiretroviral

Badan Obat dan Makanan Amerika (FDA) memberikan persetujuan pada obat baru  dolutegravir (Tivicay, GlaxoSmithKline), untuk terapi tambahan terhadap obat antiretroviral lain yang dapat mengobati orang terinfeksi dengan HIV-1. Dolutegravir, suatu integrase strand transfer inhibitor, menghambat produksi enzim yang dibutuhkan dalam proses multiplikasi HIV. Obat diberikan satu kali sehari.

Obat baru ini diindikasikan untuk mereka yang terinfeksi HIV, yang tidak pernah menggunakan terapi antiretroviral HIV, serta orang dewasa yang terinfeksi HIV yang sebelumnya telah mendapatkan terapi ini, termasuk integrase strand transfer inhibitors lainnya.

Klinisi dapat memberikan dolutegravir bersama dengan antiretroviral lainnya, untuk anak usia 12 tahun atau lebih, dengan berat badan setidaknya 40 kg, yang belum pernah mendapat pengobatan. Atau sudah mendapat pengobatan tetapi belum pernah mendapat integrase strand transfer inhibitors lainnya. Persyaratan ini tidak berlaku untuk orang dewasa.

"Orang yang terinfeksi HIV membutuhkan regimen pengobatan yang sesuai dengan kondisi dan kebutuhan mereka, " kata dr. Edward Cox, MD, MPH, Direktur Bagian Produk Antimirobial di Pusat Evaluasi Obat dan Riset FDA. "Persetujuan obat-obatan baru seperti Tivicay yang menambah pilihan pengobatan yang sudah ada adalah prioritas."

Februari 2013, Badan ini memberi status prioritas terhadap dolutegravir untuk ditinjau. Persetujuan keluar 4 hari setelah FDA memberi sinyal positif terhadap alat diagnostik pertama, untuk mengukur antibodi terhadap HIV tipe 1 dan 2, serta antigen HIV-1 p24.

FDA menyampaikan bahwa dolutegravir aman dan efektif berdasarkan 4 penelitian klinis, yang melibatkan 2539 pasien dengan HIV. Menurut FDA, regimen obat untuk mengobati HIV yang menyertakan dolutegravir, terbukti efektif menurunkan muatan virus. Farmakokinetik, keamanan dan aktivitas obat pada anak-anak, telah diteliti dalam sebuah penelitian klinis kelima.

Insomnia dan sakit kepala adalah efek samping yang umum ditemukan dalam penelitian klinis. Efek samping yang lebih serius meliputi reaksi hipersensitif dan fungsi liver yang abnormal pada pasien yang terinfeksi hepatitis B atau C, atau keduanya.

Leave a comment

Filtered HTML

  • Web page addresses and e-mail addresses turn into links automatically.
  • Allowed HTML tags: <a> <em> <strong> <cite> <blockquote> <code> <ul> <ol> <li> <dl> <dt> <dd>
  • Lines and paragraphs break automatically.

Plain text

  • No HTML tags allowed.
  • Web page addresses and e-mail addresses turn into links automatically.
  • Lines and paragraphs break automatically.